Kulino Kulinerr…

Nemu tulisan ini di kompie, udah lama nulisnya, lumayan bwat share.

Malam itu sehabis berdialektika tentang hubungan pria dan wanita dengan sobat – sobat gw yg ada di Kota Duri dan Desa Balikpapan, gw iseng ngobrol sama Oom google.

Oom Google : Mo cari apa lo??

Gw : Engga Oom, iseng ajah, bingung juga mu nyari apaan??

Oom Google : Biasanya lo nyari artikel2 gratisan, dasar pekerja mental mahasiswa lo!!

Gw : Yeeee, kalo bisa gratisan ngapain juga gw bayar.

Oom Google : Nglanggar hak cipta tuh namanya.

Gw : Ahhh crewett loo, gw juga ga protes waktu ngebantu orang2 yg nyari file2 3gp.

Oom Google : Hehehe, kan ane mesin bosss, ga kenal kata moral, hehe…

Gw : Ya udahh, niihh gw kasi lo kata kunci “tempat makan, steak”. Search cepattttt!!!!

Oom Google : Siiipppp!!!!!

Gw : Wahhh banyak nihh Oom, ada yg lo rekomendasiin ga??

Oom Google : Ohh lo nyari t4 makan steak??? Di jakarta ada tuh yg enak namanya Abuba, tuhhh ada linknya klik gihh…

Gw : Okeyy brother, tengkyu yahh.

–xx–
Abuba Steak
Jl. Cipete Raya no. 6 Cipete, Jakarta Selatan Tel: 751 2337
Harga: sekitar Rp.80.000 – Rp.100.000 ber 2
Jam buka: 11.00 – 24..00
Busana: santai
Suasana: santai bergaya warung Tidak ada alkohol Uang Tunai
Kebanyakan pelanggan memilih NZ sirloin steak – dengan kualitas menengah – yang disajikan dengan sedikit rasa manis dan saus lokal yang kebanyakan merica, dengan kentang goreng dan rebusan kacang polong, wortel dan jagung manis. Lamb chop nya lumayan namun dibumbui dengan baik. Harganya tidak melewati Rp. 80.000,-.
–xx–

Wahh menarik nihhh, ajak sapa yahh??? Nama Mail tiba – tiba melintas di pikiran gw. Temen gw yg satu ini emang paling yahuud kalo diajakin berburu makanan. Bersama sekondannya, Uda Jepri, kami menjadi tim yg mantaB dalam bertamasya kuliner. Banyak sudah tempat makan yang kami kunjungi. Ke Bogor hanya untuk makan pun pernah kami jalani. Kawasan ABG di Tebet pernah kami sambangi bukan untuk liat ABG – ABGnya tapi untuk makanannya (pasti ga pcaya?? Gw juga engga, hehe). Jangankan yg bayar, event gratis seperti pernikahan teman pun kami jadikan ajang pembuktian bahwa manusia adalah kasta tertingi dalam piramida makanan. Tapi tetap Bandung adalah tempat yang paling menyenangkan dalam urusan menafkahi si Taenia Saginata yang sedang ngekos di usus kami.

Apa yg kurang dari Bandung?? Suasana sangat mendukung untuk membuat perut kami makin menggembung dan juga untuk mengusir rasa pundung dan murung yang tidak bisa kami usir hanya dengan bersenandung.

Di tambah, kami punya kamus berjalan untuk urusan makan – memakan di kota ini. Sangat gampang tinggal ketik di hape “tempat makan ikan gurame enak di bandung apa yah??” lalu kirim ke 081378921421. Jika tak ada aral melintang jawaban akan bisa dibaca beberapa menit kemudian. Jawaban sangat lengkap, tidak hanya satu tempat, tapi skaligus beberapa tempat, disertai juga feature harga dan yg paling penting the most reccommended place.

Ahhh Bandung begitu menyenangkan, begitu gw membatin. Sate Kambing Pak Gino, Steaknya Javan, Sop Buntut Nyonya Rumah, Cafe Halaman, Sea Foodnya De Cost dan deretan rumah makan lainnya turut menghiasi pikiran gw di malam itu. Knapa gw baru tau tempat – tempat menyenangkan itu waktu gw udah di Jakarta yahh??? Emang waktu gw kuliah kmana ajah yahh??

Pertanyaan yg timbul dari dalam diri gw sendiri itu tiba2 saja menyentakkan gw begitu hebat.

Astagaa??????

Damn!!!

Tiba – tiba saja kesadaran gw pulih, perlahan makanan – makanan itu hilang dari alam pikiran gw. Rasa bersalah pun mulai menjalari hati ini. Hati pun mulai mempertanyakan knapa si Otak bisa mengeluarkan pertanyaan seperti itu.

“Kok lo bisa sih nanya kayak gitu???” Hati bertanya kepada Otak

“Emang pertanyaan gw salah?”. Ujar si Otak.

Merasa si Otak tidak punya rasa bersalah sedikit pun, Hati pun mulai menyerang, “Lo nanya seolah – olah hidup lo skarang lebih menyenangkan dibandingkan kehidupan lo waktu kuliah dulu.”

“Lo nanya seolah – olah smua makanan yg lo makan dulu ga enak”

“Lo nanya seolah – olah smua yg membentuk lo dulu ga berpengaruh pada apa yg lo dapet skarang ini”. Sambung si Hati

Otak terdiam. Speechless.

Malam itu mencatat kemenangan Hati atas Otak, kemenangan yg telak. Hati mengingatkan gw bahwa gw dahulu kala sama skali ga kenal sama tempat – tampat makan itu. Jangankan membayangkan rasa makanannya seperti apa, di Bandung ada tempat seperti itu aja gw engga ngeh.

Gw nyadar, bukan nasi uduk kebon kacang yg menemani sarapan gw di pagi hari,

Nasi Goreng 1500an di Kokesma lahh yg mengisi perut kosong gw sehabis insiden Pak Ali banting pintu,

Gorengan ibu Biologi lahh yg menguatkan hari – hari labtek gw.

Bukan Sate Pak Gino yg gw santap di kala siang,

Nasi Gudeg + Telur di depan Batan lah yg mengisi void volume di lambung ini.

Bukan 14045 lah yg gw pijit di hape ketika butuh makan cepat,

Melainkan sepenggal sms berbunyi “To, pesen soto ma teh botol 2. HIMATEK”.

Bukan sop buntut Nyonya Rumah plus suasana nyaman rumah makan tersebut lah yang gw jadikan tempat melepas lelah bersamanya, Nasi+Ayam Kecap dan Nasi1/2 + Ayam Kola Kering di blakang Salman lahh yang jadi tempat favorit kami berdua.

Bukan Kafe Halaman lah yang dijadikan oleh anak – anak taman hewan untuk tempat bersenda gurau,

Tempat kumuh bernama balubur lahh yg mengabadikan kenangan – kenangan indah anak – anak taman hewan, Mas – mas di Warung Kopi di depan BNI lah yg menemani acara curhat.com kami.

Dan yang paling penting, bukan makanan berdigit 5 atau 6 angka lahh yg membuat gw kuat seharian kompre. Nasi Kuning si ibu mantan calon mertuanya Jepri lahh yang gw yakin berperan dalam meluluskan gw mendapatkan gelar ST.

Dan gw melupakan itu smua. Udah setaun lebih gw hijrah ke Jakarta. Semenjak itulah rasa dari makanan2 tersebut tidak lagi melumuri lidah dan kerongkongan ini. Jadi mrasa bersalah. Jadi mrasa ga berterima kasih.

Maafkan saya wahai para juru masak dan para penjaja makanan di sekitar wilayah kampus ITB sekalian.

Saya berjanji, kalau main ke Bandung lagi, saya akan menyantap makanan kalian. Tetaplah berkarya rekan – rekan penjaja makanan. Teruslah memberi makan anak – anak kampus. jadikan mereka generasi yang kuat, yang akan membangun negeri ini. semoga Allah membalas jasa kalian. Amin.

1 Comment

Filed under Di Kala Nganggur, Jalan - jalan yuukk..., Kunyah mengunyah

One response to “Kulino Kulinerr…

  1. duh, saya kok nangis aja baca postingan lu fab..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s