Nikmat Namun Mematikan

Whuaaaa….libur masih 2 hari lagi nih, baru hari kamis (19 Juni) gw naek. Emang off kali ini luar biasa, 17 hari gw off, tapi konsekuensinya ntar gw kerja 17 hari juga, huhu. Demi dateng ke Solo bwat liat nikahan lo, gw rela dahh memperpanjang masa kerja gw, hehe. Tapi kok undanganmu belum nyampe juga yaa?? Manaa nihh?? hehehe…(bingung yaa siapa yang nikah, tebak aja, cluenya sudah jelas, huahahaha).

Anyway, tentang postingan gw sebelumnya, gw mau meluruskan beberapa hal, karena kayaknya ditangkap salah oleh beberapa komentator, hehe:

  1. Gw tidak berniat untuk membentuk tubuh, gw cuma pengen badan gw seger dan stamina ok. Ntar gw dicela – celain metro lagi ama Jijiek, hehe.
  2. Gw tidak melakukan diet gila – gilaan, yang membuat gw tidak makan makanan enak lagi.
  3. Gw tau seafood itu very high cholesterol, untuk beberapa alasan gw masih (dan akan terus) mengonsumsinya, hehehe.
  4. Beratnya Mail sekarang 2 kg lebih berat dari gw, mhuahahaha…
  5. Baim Wong masih sayang Marshanda (so whattt???)

Sebagai bukti dari hal – hal di atas, liburan kali ini gw menghabiskan waktu dengan berkunjung ke tempat – tempat makanan wuenak namun mematikan, dari yang mahal ampe yang murah, dari Bandung ampe Jakarta.

Wiken di Bandung

Petualangan di Bandung dimulai dengan kekagetan gw sewaktu akan naek Xtrans, gile sekarang Xtrans udah 70 rebu aje, kalo bolak balik 140 rebu dung? Tambah berapa ribu lagi udah dapet tiket pesawat ke Jogja itu, beli cendol bisa dapet segerobak, beli USB 1GB dapet dua, halah berlebihan. Ga lagi dah naek Xtrans kalo ga buru – buru mah. Makanya pas pulang gw naek Kereta Parahyangan, coba tebak berapa tiketnya?? Hehe 20 rebu saja cuy.

Gw nyampe Bandung Sabtu sore, trus malemnya nonton PSM ITB Choir Concert bareng Lely. Walopun gw di ITB dah 5 tahun, tapi baru sekarang gw nonton. Alasan sederhana, selera musik gw rendah, serendah suara gw. Walo ga ngerti sama lagunya, tapi gw menikmati orang rame – rame bersaut – sautan pake suara yang beda – beda. Untungnya di sebelah gw ada Lely yang penyanyi, jadilah dia gw bantai dengan pertanyaan – pertanyaan berintelejensi tinggi seperti: “Apa gunanya Conductor?”, “Apa arti gerakan – gerakan tangannya Conductor itu?”, “Bisa ga paduan suara ga usah pake Conductor“, “Le, ini lagu bahasa Jerman, Prancis ato Swahili?”. Untungnya Mbak yang satu ini sabar dan tidak buru – buru mencari benda tumpul untuk ditusukkan ke salah satu lubang di tubuh ini, hehe.

Abis nonton konser PSM jam 9 malem, kita diajakin Asta makan di sebuah tempat di pusat kota Bandung, di Jl. ABC. Kita makan di tempat makan yang namanya Ceu Mar. Makanan yang dijual sih standar makanan yang biasa dijual di warung – warung sekitar kantor di Jakarta, khas makanan rumahan lah. Harga juga ga terlalu mahal dan rasa juga enak – enak aja. Coba gule kambingnya dehh, sedaap cuy. Yang unik di tempat makan ini adalah tempat makan ini baru buka mulai jam 10 malem, jadi menurut Jeng Asta warung ini memenuhi kebutuhan anak gaul Bandung sehabis dugem, ck ck ck, jadi lo suka dugem ya Ta?? Hehehe. Trus yang unik lagi pengunjung ga dikasi meja buat makan, cuma kursi – kursi plastik gitu deh. Tapi ga mengurangi keasikan makan di tengah udara malam Bandung. Terakhir yang bikin seneng makan di sini adalah yang jual selalu menyapa pengunjung dengan panggilan Geulis dan Kasep, bikin idung kembang kempis. Taktik penjualan yang bikin gw pengen nambah lagi, biar disapa kasep lagi, hahaha. Ga heran deh kalo tempat makan ini selalu ramai dikunjungi, antrian buat dapetin makanannya ajah panjang.

Hari senin gw ke kampus, sungkem sama Bu Isdi dan mau ngucapin selamat ke Meiti ehh Bu Jehan deng, hehe. Pas makan siang gw makan gaya mahasiswa bareng Meiti dan Najep di warung belakang deket SBM, bertiga makan cuma Rp. 19.000,- saja. Senang gw akhirnya bisa ketemu sama makanan yang dulu gw makan tiap siang. Namun sayang UAS sudah selesai, jadi jarang ada mahasiswi berkeliaran, huehehe. Malemnya gw kumpul ama anak – anak PPE (Mala, Rias, Umam & Istri) dan kita makan di Bebek van Java. Makanannya simpel, cuma bebek goreng ditemani tempe, lalapan dan tak lupa cah kangkung (menu wajib yang terakhir ini), tapi rasanyaaa whuidiih sedaaapp betul, daging bebeknya empuk trus ga berbau amis. Di kantong ringan pula, makan berlima ga nyampe 100 rebu, bayangkan brapa itu kalo di Duck King. Pokona mahh I love Bandung, Hidup Persib!!! (lhoo ini njelasin makanan ato Sepakbola Indonesia ya?).

Ledy dan Ledi di Pacific Place

Gw punya dua orang temen bernama mirip, Ledy dan Ledi. Ledy adalah temen kerja gw, seorang operation engineer yang cinta banget sama plantnya, mungkin sebentar lagi dia bakal nikah sama compressor C-7121, hehe. Sedangkan Ledi adalah temen esema gw, seorang eksekutif muda yang sekarang kerja di Bank Mandiri. Yang satu kerja pake blazer dan sepatu hak tinggi, yang satu kerja pake safety helmet & shoes, hehe. Selain dari nama yang mirip, mereka punya beberapa kemiripan lain, antara lain sama – sama punya cowok orang Padang, tampangnya mirip orang Cina tapi ga bisa kung fu, dan minggu kemarin keduanya ngajak gw ketemuan di Pacific Place. Sebuah mal baru di belakang Gedung BEJ yang mana gw akan mikir 1764 kali sebelum beli barang di sana, mahal bangeD bo, saingannya Plaza Indonesia lahh.

Hayoo mana yang Ledi dan mana yang Ledy???

Okey kita balik lagi ke makanan. Gw ketemuan sama Ledy pas gw nyampe Jakarta hari Selasa siang. Secara gw ama Ledy awam sama Pacific Place, jadi kita bedua agak – agak norak waktu nyari makan di situ. Keliling – keliling, trus liat – liat menu yang dipajang di luar restoran trus pergi sewaktu pelayannya ga merhatiin kita, huehehe, mahal – mahal cuy. Setelah muter – muter ga keruan dan cacing di perut sudah muleiy anarkis, akhirnya kita putuskan untuk makan di Restoran Y&Y. Spesialisasi restoran ini makanan a la barat gitu deh, sebangsanya pizza, pasta, steak dan sushi (lho ko ada jepun nyempil ya?). So, here’s our review. Harga makanan mahal dan dikasi pajak 15% (ga usah dicantumin ya totalnya, hehe). Gw mesen pasta dan Ledy mesen bebek. Yahh menurut gw sih harganya ga nipu, rasanya lumayan enak dan mengundang selera plus porsinya besar. Tempat bersih, nyaman dan menyenangkan, trus pelayanannya juga bagus. Walaupun demikian gw tidak merekomendasikan tempat makan itu, karena yaa harga itu tadi. Mungkin kalo untuk acara yang sekali – kali seperti memperingati tahun kabisat boleh lahh.

Setelah makan di situ, gw berjanji beberapa hari ke depan akan makan di warteg dulu. Namun langit berkehendak lain, Ledi tanpa Y ngajak ketemuan besoknya dan dengan alasan dekat dengan tempat trainingnya secara sepihak dia menentukan Pacific Place sebagai meeting pointnya. Crap!!!. Yahh secara gw udah lama ga ketemu temen yang bukaan matanya ga pernah full open ini, terpaksalah gw ikut ajah. Cuma gw wanti – wanti supaya ga makan di tempat kemarin gw makan. Ternyata dia udah punya tempat yang mau dia cobain, Pancious. Gw yang pernah baca reviewnya Jijie tentang Pancious jadi penasaran juga.

Jadi di Pancious itu spesialisasi makanannya adalah pancake, makanan yang laen kayak steak, pasta ma burger juga ada sih. Kalo liat gambar di menunya sihh emang pancake yang ditawarkan mengundang selera sekali, bikin lapar mata (dan lapar beneran tentunya). Some wise said don’t judge book by its cover, well for this case I didn’t totally agree, I obviously judged Blueberry Cheese Pancake by its yummy picture. Lo liat ajah poto pancake yang tergeletak pasrah di bawah, ga banjir tuh mulut sama liur, hehe.

Slruupp…

Ternyata memang enak betul itu pancake, lo bayangin aja perpaduan gurihnya pancake, manis – manis kecutnya saus blue berry dan ditambah segarnya vanilla ice cream. Perkolesterol lah dengan setan, hehe. Tapi menurut gw makanan manis kayak gini sifatnya ga mengenyangkan cuma bikin eneg kalo kebanyakan. Jadi gw saranin sih jangan pesen yang double, kebanyakan cuy. Harga makanan untuk pancake range 20 – 40 rebu lah, kalo minuman antara 10 – 20 rebu. Kala itu sih ga ngaruh, karena gw tak disangka – sangka ditraktir oleh Ledi, huehehe, langit mendukung penghematan gw ternyata. Tempatnya sih gw pikir lebih enak untuk dijadiin tempat ngobrol, ketemuan sama temen atau mungkin buat janjian sama rekan bisnis juga oke. Yahh alternatif pengganti coffee house lah.

6 Comments

Filed under Di Kala Nganggur, Jalan - jalan yuukk..., Kunyah mengunyah

6 responses to “Nikmat Namun Mematikan

  1. cabindut

    wahduuuh…sampey ngiler gini liat pancakenya..

    fabs, boleh cantumin kisaran duit yg dipake buat jajanan2 ntu nggaa??

    kok lo cm cantumin makan siang kita yg 19rebu posri 3 orang plus 2 es teh manis dan 1 teteh manis yg dah bersuami.. Hehehhee

  2. ismailmarzuki

    gile ya? berat badan kite bisa ampe beda 2 kilo?
    selamat men!!! gw kudu belajar diet ama elo nih…

  3. Haris FaBiaN

    @meiti
    lhaaa kan ada tuuh dicantumin, piyee tho mbaaakk???

    @mail
    whuahaha…..perut kita masihh maju tapi il…

  4. ape yang menarik lai di indonesia????dimalaysia orang kamu terlalu ramai….

  5. mas, nanya dong. makanan di Y&Y mahalnya berapaan?kalo makan ber-4 kira-kira nyampe 400ribu ngga?mau nraktir temen-temen tapi bingung dimana.. *loh jd curhat, hehehe* abis kayanya tempatnya cozy buat duduk2 lama. trims mas🙂

  6. hmmm lupa euyy…tapi kalo 4 orang 400rebu yaahh cukup laahhh….hehehe…emang sih tempatnya enakeuun…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s