14-14 vs 5-2

Sekitar 3 mingguan yang lalu, gw secara ga sengaja terlibat (secara pasif) dalam perbincangan yang dilakukan oleh 2 orang bapak – bapak di Bandara Sepinggan. Kita bertiga sedang menunggu mobil yang akan membawa kami ke Muara Badak. Pembicaraan mereka tentang rencana – rencana yang akan mereka lakukan setelah pensiun nanti. Tahun ini memang banyak pekerja Vico yang akan memasuki Masa Persiapan Pensiun (MPP). Rata – rata mereka sudah bekerja di Vico 25 tahunan lebih. Jangan heran walaupun dokumen – dokumen engineering Vico tidak up to date, namun operasinya masih aman – aman saja, bahkan sudah mencapai 30 juta jam tanpa Day Away From Work Case (DAFWC). Bapak – bapak itu adalah P&ID dan Isometric Drawing hidup, jadi kecil kemungkinan adanya kesalahan operasi.

Ohh yaa balik lagi ke pembicaraan mereka. Ada satu pembicaraan yang menarik tiba – tiba dilontarkan oleh salah seorang bapak. Beliau bilang, “Aku ini dah nikah sama istriku 20 tahun, kalo dipikir – pikir aku cuma ketemu istriku 10 tahun saja”. Yahh memang si bapak tersebut kerja dengan skedul 14-14, yang artinya beliau 14 hari bekerja dan 14 hari libur, setengah bulan di hutan setengah bulan di rumah, 10 tahun hidup ama kompresor 10 tahun hidup sama istri. Langsung terbayang di pikiran gw, 20 tahun ke depan gw yang akan mengeluh kaya gitu. Ohh tidak, kalau begitu ada kemungkinan gw ga bisa hadir di pembagian raport anak gw James, ato bisa aja gw ga bisa liat konser pianonya si Tiffany kecil (khayalan tingkat advance ini, hehe). One thought led to another. Dan sepanjang jalan Balikpapan – Muara Badak gw berpikir macem – macem.

Padahal saat ini gw sangat menikmati bekerja dengan skedul seperti ini. Gw bisa serius kerja selama 2 minggu, tapi 2 minggu berikutnya gw bisa istirahat ato maen – maen. Kenyataan di atas bener menohok gw. Sulit memang jadi engineer di industri ini, kalo mau punya kerjaan dengan gaji yang gede lo harus membayarnya dengan tinggal di hutan, jauh dari keluarga. Bahkan beberapa orang harus kerja nun jauh di laut dan beberapa rekan memulai kerja pada waktu sebagian besar orang sudah memejamkan matanya. Dulu sewaktu masih belum punya kerja gw pernah berpikir, kenapa yaa di Lembang ga ditemuin sumur minyak ato gas, jadi kan enak kerja di Bandung, hehe. Tapi begitulah hidup, ga selamanya yang lo pengenin lo dapetin.

Tiga hari berselang gw akhirnya mendapatkan pencerahan. Kala itu gw ngobrol sama Superintendent Mutiara Plant, Pak Sodiqin namanya. Beliau ini orang betawi asli, dulu kuliah di Mesin UI angkatan 90 awal (lupa pastinya). Agak aneh emang ngeliat ko ada orang betawi di hutan borneo, tapi bukan itu topik kita, mari kita kembali fokus, hehe. Pas makan siang, gw langsung lempar topik.

“Pak, kalo dipikir – pikir bapak – bapak yang udah kerja di sini 20 tahun lebih, berarti cuma ketemu keluarga 10 tahun doang ya?”.

“Wahhhh kaga bisa gitu Ris” sanggah beliau dengan logat betawi khas.

“Lho kan emang gitu bos, 14 hari ketemu keluarga, 14 hari libur”.

“Maksut saya, ngitungnya jangan langsung rata dibagi dua gitu. Coba itungnya hourly. Contoh saya, istri saya sekarang ga kerja jadi ketika saya off maka sehari semalem bisa bareng istri. Kalo bangun jam 5 pagi dan tidur jam 10 malem berarti 17 jam sehari. Coba kalo kerja 5-2 (5 hari kerja sabtu-minggu libur), ketemu istri di pagi hari cuma 1 jam, pulang kerja jam 6 sore, trus tidur jam 10 malem, cuma ketemu 4 jam, kalo ditotal cuma 6 jam doang”.

Gw manggut – manggut terpana dan memasang muka ooohh-begitu-ya-?. Kemudian dongengnya pun dilanjut.

“Kemudian jangan liat dari segi kuantitas ajah Ris, dari segi kualitas waktu yang bisa saya kasi ke keluarga lebih bagus. Contoh, kalau saya off total waktu saya kasih ke keluarga. Tiap hari saya nganter-jemput anak sekolah. Itu anak seneng banget, bahkan ada temennya anak saya yang ngiri dan minta bapaknya nganterin dia sekolah juga. Pagi – pagi abis nganterin anak, udah deh bedua sama istri seharian. Bisa nonton DVD bareng, karoke bareng, ngobrol, atau masak bareng. Nah kalo malem total kasi waktu buat anak, maen ato bantuin bikin PR deh. Kalo kerja 5-2, pulang dari kerja udah capek, bawaannya pengen tidur. Trus kalo misalnya kita berantem sama istri itu ga akan lama, karena satu sama laen pasti nyadar, ketemu 2 minggu sekali masa sekalinya ketemu berantem. Nahh pasti baekannya cepet tuh. Gituu Ris, makanya sana nikah, huahahaha”.

Cerita menarik itupun diakhiri dengan nasehat yang menohok dan tertawa puas dari sang pendongeng, huh!!!. Namun ternyata beliau belum puas memberi pelajaran hidup pada anak kemaren sore yang ada di depannya itu.

“Tapi ada ga enaknya juga. Ada beberapa momen yang terkadang kita ga bisa dapat dengan skedul 14-14 ini. Bisa ajah pas ulang tahun istri atau anak, lebaran, atau acara keluarga besar. Yahh kalo itu ga bisa dihindari lagi. Cuma bisa diatur ajah. Kan punya back to back, kalo tahun ini kita dapet lebaran di field, tahun depan yaa kita lahh lebaran di rumah”.

Hmmm cerita – cerita dari beliau cukup melegakan gw. Namun untuk membuktikan kebenaran hal tersebut, mari sama – sama kita hitung. Berapa banyak waktu yang diberikan oleh pekerja dengan skedul 14-14? Apakah lebih banyak daripada waktu yang bisa diberikan oleh pekerja 5-2? Nantikan jawabannya sesaat lagi, mhuahahaha (tertawa gaya buto ijo).

Asumsi Perhitungan (kan engineer, harus pake asumsi lah, hehe):

  1. Istri adalah seorang ibu rumah tangga profesional.
  2. Bangun pagi jam 5 pagi dan tidur jam 10 malam.
  3. Untuk pekerja 5-2, berangat kerja jam setengah 6 pagi dan pulang jam setengah 6 sore.
  4. Cuti untuk pekerja 5-2 adalah 12 hari kerja, sedangkan cuti untuk pekerja 14-14 ga ada, ya iyaalaah libur dah banyak minta cuti, gile lo, hehe.
  5. Dalam setahun (365 hari) ada 15 hari libur nasional yang berlaku untuk pekerja 5-2. Lagi – lagi pekerja 14-14 tidak punya fasilitas ini, kalo pas naek yahh everyday is monday, kalo lagi off yaa everyday is sunday, hahaha.

Pekerja 5-2

Pada hari kerja, seorang pekerja 5-2 bertemu keluarganya maksimal 1 jam di pagi hari dan 4.5 jam di malam hari. Total 5.5 jam dalam sehari. Pada hari libur, total 17 jam dapat diberikan pekerja 5-2 kepada keluarganya. Dalam setahun, pekerja 5-2 libur 12 hari dari jatah cuti, dan 104 hari dari jatah libur sabtu-minggu. Jadi dalam setahun pekerja 5-2 libur 116 hari dan bekerja 249 hari.

Waktu untuk keluarga di hari kerja = 5.5 jam/hari x 249 hari/tahun = 1369.5 jam/tahun.

Waktu untuk keluarga di hari libur = 17 jam/hari x 116 hari/tahun = 1972 jam/tahun.

Total waktu untuk keluarga = (1369.5 + 1972) = 3341.5 jam/tahun.

Pekerja 14-14

Pada hari kerja, jangan berharap apa – apa dari pekerja 14-14, waktu untuk keluarga nol. Pada waktu off, full time bisa diberikan oleh mereka, 17 jam. Dalam setahun, pekerja 14-14 libur 182 hari dan bekerja 183 hari (ganjil dibagi dua ga enak hasilnya, hehe).

Waktu untuk keluarga di hari kerja = 0 jam/tahun

Waktu untuk keluarga di libur = 17 jam/hari x 182 hari/tahun = 3094 jam/tahun.

Total waktu untuk keluarga = 3094 jam/tahun.

Nahh bener kan, harus dicek dahulu sebelum ngambil kesimpulan. Dari perhitungan di atas, ternyata pekerja 5-2 memiliki waktu yang lebih banyak daripada pekerja 14-14. Tapi paling engga gw masih aga lega, Pak Sodiqin ga sepenuhnya salah berhipotesis. Dengan gaya hidup yang 14-14 ternyata waktu yang bisa diberikan bwat keluarga cuma beda sedikit jika dibandingkan dengan gaya hidup 5-2. Perbedaannya hanya 7.4%. Artinya lo ga ninggalin keluarga dalam waktu yang lama kok. Trus menurut gw kalo faktor kualitas juga dijadikan acuan, perbedaan sedikit itu ga signifikan, trade off lah.

Kemudian perlu juga dicatat bahwa angka tersebut adalah waktu potensial yang tersedia (nah lhoo gw jadi nyiptain istilah aneh deh). Mau atau tidaknya seorang pekerja meluangkan waktunya untuk keluarga adalah hal lain dan itu haknya pekerja tersebut. Jadi ibaratnya pompa, angka di atas adalah rated power-nya pompa, kalo pompa mau dioperasikan pada power yang lebih rendah juga bisa kan.

Pfiuuhh, paling engga satu ganjalan pikiran sudah ilang. Jadi yaa bwat mbak – mbak di seantero jagad raya, kami para pekerja 14-14 masi normal kok, kami mampu memberikan waktu hampir sama banyaknya dengan mereka yang kerja 5-2 di kantoran, hehehe. Nahh saatnya kalian mengeluarkan pose -ooh-ternyata-itu-tho-maksutnya-fab, hahaha.

22 Comments

Filed under Info yang Smoga Penting, Muara Badak

22 responses to “14-14 vs 5-2

  1. saya tetap mndukung yg 5-2..
    kl 14 hari full bareng kluarga,kdangkala malah sering mnciptakan suasana bosan brsama-sama.

  2. cabindut

    tiap pilihan ada +/- nya.

    5 – 2 , emg tiap hari ktemu siy..tp terkadang kualitasnya kurang ok, apalagi kalo kerja di kota metropolitan. Interaksi ama anak cm sabtu-minggu, karena brkt kerja anak masih bobo trus pas plg kerja anak udah bobo atau kecapekan jd senewen.

    14-14, wuih lama bgt ngga ktm ama kluarga.Godaan pastinya sgt byk. Pas awal, kangen2an dl. Pertengahan, cek cok krn jrg interaksi. Akhir, baekan lagi.

    Hayooo..pilih mana…

    Menurutku siy pilihan sama ajah, yg penting kualitasnya di-poll-in..

  3. cabindut

    eiyah, baru inget… saya punya temen yg ktemu suaminya 6 mgg kerja, 1 mgg off..

    Fabs, bisa itung2an ngga??

  4. Haris FaBiaN

    @tiann
    Yahh bagus kalo anda senang dengan 5-2. Tapi ko ketemu keluarga terus2an bisa bosan yaa?? anehh…

    @meiti
    Betul mei, ada plus plus eh…plus minusnya smua pilihan itu. Secara skarang 14-14 yaa pilih yang skarang laahh, hehe…

    6-1?? gilee…mana tahaann, hehe. Kalo itu mah mendingan istrinya dibawa aja ke daerah t4 kerjanya. Di t4ku ada yg 14-14, tapi mereka punya kos di muara badak, jadi bisa bareng sepanjang waktu dah. Jadi solusinya adalah cari istri yang portable, hahaha…

  5. Mett4

    duh….no comment ah….14-14 lebih baik daripada gak ada skedul sama sekali pastinya…hehehe

  6. Uniknya kalo jadwal on-off kayak 14-14 itu ketika kita mau ke field sama sebentar lagi mau off…Hehe…Auranya khasss banget…🙂
    Menghitung hari…

    Setuju banget, ada plus minusnya…Kelihatannya bakal kembali ke seberapa besar kita bisa membuat setiap waktu kita itu bener2 berkualitas…fyuuh…that was hard..

    Anyway fab…”Word of the match” tuh…
    “makanya sana nikah…huahahaha”
    *njiplak gaya pak Sodiqin

  7. Kalo aku pilih yang 5-2 aja deh fab. Gak bisa kalo gak ketemu sampe 2 minggu kayaknya. Eventhough 7-24 (7 hari 24 jam diwarnai percekcokan) but at least I still see him around and be there….
    He he he…

  8. Lintang

    Wah, gw belum pernah nyobain 14-14 fab..
    Baru 4-4 sama 2-3-2-2-3-2
    Tapi yang paling enak mah 4.5-2.5
    Soalnya bos gw fleksibel, asal seminggu dapet 38 jam aja
    Tapi walaupun begitu tetep aja di kosan pun ga ada yg nungguiin, huhuhu..

  9. Haris FaBiaN

    @metta
    ga ada skedul tapi kan tidurnya di hotel met, hahaha…

    @aBy
    menghitung hari menuju off itu lebih asiik by, hehe…klo maen naek ga usah diitung, dateng juga itu hari, hehe…

    @Uswah
    Yaa sii wahh, kalo bwat cewe mahh pastinya pengen suami yg 24-7. Jadi kita sudah dipstikan tidak bisa ya wah?? hahaha…

    @Lintang
    Wahh Tang yang 2-3-2-2-3-2 tuhh kayak mana?? ko bisa gitu yaa??
    Iyaa, gw cuma tidur di kosan paling lama 10 hari, bayar tetep full lagi.

  10. Fab kita kan sudah tahu bahwa kita tidak mungkin bersama semenjak kita kenalan ha ha ha ha

  11. @nsi

    wah…mas selamat y udah jadi pendudukx muara badak…supaya gak BT di sana mendingan nikmati aja…
    badak gak hutan2 amat kok…knapa gak cerita soal pantai yg ada di sana,seruuu loh…bisa macing…makan udang dll. paling tidak daerahx gak ngebosenin kan.

  12. miharjovic

    secara sekarang diriku sedang menganut skema 5-2 jadi mau ga mau harus memaksimalkan pattern tersebut. kalau bisa diupayakan agar 5-2 tadi sedikit berubah ke 4.5-2.5, atau kalau bisa 4-3 (pura2 sakit, dinas luar kota pake tambahan sehari, dsb)…

    Tapi kalo melihat sisi kualitas kayaknya 14-14 bisa ngasih perbedaan yang cukup signifikan deh, soalnya intensitas kedekatan seseorang dengan keluarga (terutama anak) bisa dibangun dengan adanya kuantitas waktu interaksi yang dihabiskan secara bersama-sama. Intinya, pekerja 5-2 akan kurang dekat dengan keluarganya dibanding pekerja 14-14. Pekerja 5-2 memang bertemu setiap hari, namun ketika dia akan melakukan upgrade hubungan dari level 7 ke 8 (misal) dia akan butuh waktu interaksi bersama keluarga (anggap saja) 6 jam, sedangkan dilihat dari waktu bersama mereka maksimal setiap hari hanya sekitar 4.5 jam (malam hari), setelah itu dia harus melakukan aktifitas bersama lagi mulai dari 0. Bandingkan dengan pekerja 14-14 yang dalam 1 hari bersama bisa berinteraksi terus menerus selama 6 jam atau lebih (tergantung sikon juga seeh), jadi untuk upgrading hubungan antar personal dalam keluarga akan lebih memungkinkan.

    Demikian sedikit dari saya…. BTW, menarik juga yah bahasan ini.. angkat di milis aja napa… (lagian kalao ada reply bisa dengan mudah dibaca semua anggotanya,,, daripada harus mbukak webpage orang jelek ini (hehehe,,, no offense,, tapi hadapilah kenyataan….damai)

  13. ismailmarzuki

    kalkulasinya mantap,
    gw percaya lah sama hitung2an engineer,
    gw jadi ragu nih 5-2,
    ntar juga bakalan 14-14 siy,,
    tapi…

  14. Mett4

    Gw pilih 4-4…4 hari kerja 4 minggu off….ada gak yaaa??????

  15. Haris FaBiaN

    Whuiiihh dah lama ga ngecek blog, banyak komen, sori sori…hehe…

    @Uswah
    Hahaha…benar benar…kalo kita bersatu bisa bisa anak kita briket batu bara, hahaha…

    @nsi
    Haluuww, salam kenal, makasi telah berkunjung. Sampeyan orang Muara Badak juga?? wah wah ketemunya ko di sini yaa, hehe. Badak tidak membosankan ko, sayang belum sempat maen ke pantai, mancing juga blum sempet padahal dah diajakin…

    @ajo
    Wah wah, kamu ngasi komen ato curhat Jo??? hahaha…

    @Mail
    Gw buat perhtungan ini supaya gw pede menjalani 14-14 bang Mail, ente cari bukti2 yang sahih untuk mendukung 5-2, biar kita kerja nyaman karena tau keuntungan skedul kerja kita.

    @metta
    Ahh kalo lu mahh ga penting skedul deh kayaknya met, yg penting Take Home Pay, hahaha…Iraha maneh ka Libya??? Farewell party siaahh…

  16. pigikushi

    wakakakakak……
    gw ga bisa ngomong apa2……..huhuhuhuhuhu….
    ga enaaak jauh dr suami…*melolong*

  17. Mett4

    Fabian…..hitungkan kalo 6minggu-3minggu…..gw rugi waktu berapa lama compare to 5-2??????

  18. pietz

    point penting nih Fab .. berhubung gw pernah ngerasain secara gw kerja14-14, bokap juga gitu dan nyokap juga kerja … yang paling penting sih qualitas dari waktu ketemu.
    Qualitas itu maxudnya keberadaan lo itu benar2 berarti buat keluarga … spt P’ Sodiqin bilanglah … do something yang bener2 for your family not for you … Your time is when u’r @ field …@ home, u belong to ur family …

  19. setujuuu, 14-14 dibanding 5-2
    5 hari kerja kan cape, bawaannya jadi 2 harinya pengen bengong di rumah aja kaga kemana-mana. 14 hari off kan bisa liburan bareng ma keluarga.

    sayangnya hari-hari ke depan gua sepertinya akan diisi dengan schedule 3-3..
    3 minggu on 3 hari off..
    duh hidup macam apa pula ini..

  20. Haris FaBiaN

    @Metta
    Ahh jadwal maneh yg aneh itu terkompensasi sama dollar laahh, hahaha…

    @Piter
    Emang anda saksi ahli dalam kasus ini, hehe…
    Bener Pit, nampaknya gw nanti selaen jadi process eng jadi supir, tukang kebun, sekaligus koki, hahaha….

    @Yan2
    Lagi2 komentar gw sama….field bonus lebih menggiurkan daripada kesempatan jalan2 di senayan city bukan??? hahaha…

  21. Wahaha lucu.

    Anyhow istilah “waktu potensial yang tersedia” –> mengingatkan ama eksergi. Hahahaha..

  22. k4mto

    asumsi dah masuk …
    tp kan ada kerja lembur buat yg 5-2 ato dinass luar kota … ato jarak antara tempat kerja dan rumah yang berbeda-beda … jd beda sampe rumahnya ….

    smuanya ada resikonya …
    kalo dah terbiasa dengan yg 5-2 bisa beradaptasi begitupun yang 14-14 …

    saya sendiri yang bekerja tidak jelas kapan kerja dan kapan libur hanya berusaha untuk mengoptimalkan waktu ketika kerja dan ketika libur …… kalo kerja ya serius kerja …
    kalo libur ya buat keluarga …..
    gitu aja kok repot

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s