Bromo part 1 – Mengejar Matahari

Sebenernya udah dari lama gw pengen membunuh waktu off gw dengan berjalan – jalan ke tempat – tempat menarik di Indonesia. Apalagi kalo liat blognya si hitam Fikri yang udah melanglang buana di eropa sana. Hmm yang deket – deket ajah laahh, secara gw juga suatu saat pengen beli rumah, jadi harus hemat – hemat, hehe. Tapi dasar emang niatnya kurang udah 4 kali trip off tetep ajah rencana jalan – jalan selalu pupus. Secercah asa muncul ketika ada nikahan Dewi pertengahan Juli lalu di Solo, dengan perencanaan yang tidak matang gw, Tosay dan Mail akhirnya melakukan Jogja-Solo Trip. Sama sekali tanpa rencana, bahkan gw dan Tosay tidak tahu mau ngapain pas nyampe Jogja jam 2 pagi atau ntar di Solo mu nginep dimana juga masih samar. Yeahh walopun begitu at least kita bisa nyampe Jogja, bisa muter – muter di Malioboro cari batik, makan gudeg sentra gudeg Jogja, terkagum – kagum dengan trotoar gedenya Jl. Slamet Riyadi di Solo, makan di Gladak dimana semua makanan di Solo tumplek disitu jadi satu, dan yang paling penting kita bisa melihat betapa cantik dan bahagianya Dewi di pelaminan, huhu, selamet ya Dews.

Pulanglah nak, ibumu mencari…

Abis Jogja-Solo Trip keinginan gw smakin menggebu – gebu untuk mengeksplor tempat – tempat indah di Indonesia. Gayung bersambut dan ember pun terlempar, hehe, kawan – kawan di Badak juga sedang butuh liburan. Orang – orang yang teracuni adalah Nunung, Esther, Trunk, Hexi dan Rila. Sayang Ami, Ferry dan Ledy sedang tidak sejadwal, jadi ga bisa ikut, so sorry guys. Rencana pun kita buat, kita sepakat bahwa petualangan kita akan dilakukan antara tanggal 8 – 12 Agustus 2008. Bagian tersulit dari perencanaan ini adalah menentukan kita mau kemana. Sejumlah tempat kita task risk assessment, beberapa nama kita dapatkan, Pulau Sempu, Pulau Karimun Jawa, dan Bromo. Semakin kita search tentang tempat – tempat tersebut, semakin sulit saja kita memutuskan. Akhirnya kita dengan bulat memutuskan 4 hari liburan akan kita habiskan ke Gunung Bromo disambung ke Batu, Malang dan terakhir ke Jatim Park di Pasuruan.

Hal – hal penting lain yang harus direncanakan antara lain: info hotel atau penginapan, transportasi apa aja yang akan kita naiki, waktu tempuh antara tempat yang satu ke tempat yang lainnya, dan barang – barang apa saja yang harus dibawa. Berdasarkan info – info ini kita bisa kalkulasi bujet perjalanan. Alhamdulillah jumlah orang ekstrovert di Indonesia ini banyak, jadi info – info kayak di atas bisa di-googling dan biasanya tersebar di-blog – blog. Tinggal bagi – bagi tugas ajah sapa yang nanganin apa. Cuma ada satu yang missed dari rencana ini, kita ga punya plan B. Waktu itu terlalu excited mikirin jalan – jalannya, hehe.

Are we really going to Bromo??

Cobaan pertama dari rencana perjalanan ini adalah ketika Hexi tiba – tiba terkapar karena demam berdarah. Kemudian Esther juga ga bisa ikut karena ada urusan lain. Akhirnya peserta perjalanan kali ini adalah Gw, Nunung, Rila, Trunk dan 2 orang saudaranya Trunk. Surabaya kita jadikan meeting point, karena Nunung punya rumah di sana. Gw, Nunung dan Rila berangkat dari Jakarta naek kereta ke Surabaya hari Jumat 8 Agustus 2008, kemudian Trunk dan kerabatnya ke Surabaya dari Jogja naek kreta jam 2 pagi tanggal 9 Agustus 2008. Kita akan ketemu di Surabaya pagi hari di 9 Agustus 2008. Dari Surabaya baru kita pergi tancap gas ke Bromo.

Secara gw baru off tanggal 8 Agustus 2008, maka perjalanan gw mulai dari Badak jam 7 pagi, trus naek pesawat kecil ke Balikpapan, abis itu langsung terbang lagi ke Jakarta. Pas di Balikpapan jam 08.00 WITA, gw iseng sms temen – temen bwat ngecek kesiapan mereka. Rila siap karena dia udah di Jakarta. Trunk lagi di Borobudur. Nunung sedang terjebak di Dumai, pesawatnya tidak bisa terbang karena terganggu asap dari kebakaran hutan. Wekkss, gimana ini, paniklah gw, secara kunci dari perjalanan ini adalah Nunung, karena dia yang ngerti Jawa Timur, dia yang megang tiket Jakarta-Surabaya gw sama Rila, dan dia juga yang nyewa mobil bwat ke Bromo (job desc-mu iku keakehan tho Nung, hehe). Masalah makin rumit, soalnya setelah perjalanan ini selesai Rila dan Trunk langsung terbang ke Balikpapan dari Surabaya dan tiket pesawat udah dibeli, dueennggg. Contingency plan dadakan dibuat, kalo Nunung bener – bener terjebak di Riau sana ya kita tetap ke Surabaya, Trunk menawarkan untuk liburan ke kampung mbahnya di Kediri, yaaahh daripada engga dehhh.

Gw nyampe di Kalibata jam 13.30 WIB, langsung sms Nunung, alhamdulillah dia udah nyampe Jakarta juga, so we were back to business. Gw langsung packing, secara waktu gw sedikit untuk persiapan, jadilah gw nyolong sana sini untuk melengkapi barang – barang kebutuhan. Gw ga punya jaket tebel, gw nyolong jaket HMMnya Harry. Bwat melindungi kepala dari udara dingin gw comot kupluknya Andrew. Sarung tangan gw minta beliin Trunk. Jumlah kolor gw berkurang, hmmm masa minjem orang, terpaksa gw ke Giant cari kolor, hahaha benar – benar parasit saya ini.

Walopun persiapan awut – awutan dan terancam gagal, akhirnya bisa juga kumpul di Gambir jam 17.00 WIB. Kita naek kreta Gumarang kelas bisnis jam 18.00 WIB dari Gambir. Perjalanan Jakarta – Surabaya lancar dan menyenangkan, apalagi kalo liat keluguan (atau kebodohan) Rila di dalam kreta. Secara ini kali pertama dia naek kreta bisnis (yeahh, she lives on her own little world), dia takjub kalo di gerbong bisnis tidak ditemukan AC atau bagaimana terkesima plus shocknya dia melihat karnaval pedagang asongan lalu lalang di dalam gerbong, mungkin dia akan kena stroke kalo diajak naek kreta ekonomi, hehe. Kita nyampe di Stasiun Pasar Turi jam 7 pagi. Mobil yang kita sewa sudah menunggu kita di parkiran. Setelah kita bayar lunas untuk peminjaman 3 hari (seharinya 250 rebu), mobil Panther pun berpindah tangan. Dari Pasar Turi kita ke Stasiun Gubeng bwat menjemput Trunk dan dua orang saudaranya (Mbak Fika kakaknya Trunk dan Bu Liknya yang gw lupa namanya sapa). Kita istirahat sebentar di rumahnya Nunung di Surabaya, jam 1 siang kita cabut ke tujuan pertama kita Gunung Bromo di Probolinggo. Perjalanan dari Surabaya ke Probolinggo ditempuh dalam waktu 3 jam saja, sebenernya bisa lebih cepet tapi karena lumpur Lapindo membuat beberapa ruas jalan tol tertutup.

Si Panther Dodol

Hari telah sore ketika kami sampai di daerah kaki Gunung Bromo, jalan sudah mulai mendaki dan udara dingin khas pegunungan sudah mulai terasa. Hotel yang kami pesan berada di atas, dekat dengan lokasi melihat sunrise. Ga heran kalo sekamar sewanya 400rebu, karena rencananya ngere kami cuma pesan 1 kamar untuk 6 orang, hehe. Pada waktu perjalanan ke atas banyak kita temui penginapan – penginapan yang kayaknya sih lebih murah, secara lokasinya di bawah. Rencana pun kita rubah, pada waktu ngeliat ada plang sebuah penginapan kita berhenti untuk menelpon penginapan tersebut. Sayangnya telpon kita tidak diangkat. Kita pun melanjutkan perjalanan, namun sial mobil Panther sewaan yang terlihat gagah berulah, ada masalah di perseneling dimana ga bisa masuk ke gigi satu. Setelah dicoba berulang – ulang tetap tidak bisa. Untungnya warga desa setempat yang kebetulan lewat membantu kami mencarikan mekanik.

Biar mogok tetep eksis

Trunk: “wahh ini mobil harus diperfo”; Rila: “kayaknya perlu diinject corrosion inhibitor”.

Mobilpun diderek ke bengkel terdekat. Dari hasil diagnosa, ada part yang harus diganti dan part tersebut adanya di Probolinggo (jangan tanya yang rusak apa, ujian SIM C aja gw ga lulus, hehe). Artinya kita ga punya mobil untuk naek ke atas, Hotel yang dah kita pesan masi sekitar 14 km ke atas, waktu udah menunjukkan jam 5 sore sebentar lagi kabut turun, dan lagi – lagi kita ga punya back up plan. Mana kita baru tau kalo hotel yang ada di plang itu ternyata udah bangkrut. Sangat kebetulan jika mobil kita mogok karena berusaha menelpon hotel yang sudah tidak beroperasi, huaaaaa suasana yang tadinya masi bisa cengengesan brubah jadi spooky. Gimana coba kalo tadi pas gw telpon ada yang ngangkat, amit – amit daahhh. Langsung lah kita minta maaf sama pihak – pihak yang kemungkinan tidak merestui perjalanan kita. Ami, Ledy dan Hexi maafkan kalian tidak bisa ikut. Next trip kami akan ajak serta kalian, huhu.

Mas Fandi pemilik mobil hartop yang dipake buat derek Panther menawarkan untuk nginep di daerah deket bengkel. Dia juga menawarkan untuk mengantarkan kita ke atas untuk liat sunrise, dia bakal jemput kita jam 2 pagi. Harga disepakati 400 rebu dan dia ga minta biaya derek mobil lagi. Sebenernya kalo nyewa Hartop dari atas sana paling cuma 300 rebu, cuma karena dari bawah yaa agak mahal dikit lah. Akhirnya kita dapet penginapan di Desa Sukapura, penginapan Sangdimur namanya. Untuk kamar isi 1 bed besar dan 1 bed kecil, WC yang bersih dan fasilitas air hangat hanya 125 rebu, kita pesen 2 kamar. So far masih masuk bujet RAPBN kita, lebih murah malah. Setelah makan dan bersih – bersih di penginapan, kita istirahat karena perjalan esok akan dimulai pagi – pagi sekali, jam 2.30 pagi.

Menyengirlah dan dunia akan turut menyengir

Menanti Fajar

Tanggal 10 Agustus 2008, kita berangkat dari penginapan jam 2.45 pagi menuju kawasan Puncak Penanjakan (tempat tertinggi di Bromo Tengger). Kita mau lihat sunrise yang katanya bagus kalo dilihat dari ketinggian. Hartop yang kita tumpangi cukup tangguh untuk mengarungi medan yang menanjak dan berkelok – kelok atau lautan pasir sekalipun, untung belum sarapan jadi tak ada yang harus dimuntahkan, hehe. Sampai di atas jam 4 lewat, lokasi untuk melihat sunrise sudah dipenuhi oleh orang – orang dengan tujuan sama. Yang bikin gw bangga adalah banyaknya bule yang mengunjungi kawasan wisata ini. Emang susah kali yee cari matahari di kampungnya sana, hehe. Udara pegunungan yang amat sangat super ultra dingin emang enak kalo dihajar pake segelas milo hangat, lumayan buat ngeganjel perut. Untung kita make jaket dobel, syal (secara ga punya gw pake sarung, hehe), kupluk, kaos kaki tebel, sepatu, dan sarung tangan.

Duiiinggiiiinnn!!!

Para pengejar matahari

Beruntung kita dapat tempat yang strategis untuk melihat proses munculnya matahari. Semua orang di sana serempak melihat ke arah ufuk timur. Langit dari arah terebut perlahan berubah menjadi dari biru tua menjadi jingga. Melihat pergerakkan matahari dari yang tadinya sebuah titik redup sampai ke bentuk matahari yang bulat dan menyilaukan adalah proses alam yang paling indah yang pernah gw lihat. Perbendaharaan kata – kata gw tidak akan cukup untuk mengungkapkan keindahannya. Subhanallah. Ga kerasa lagi deh itu kesusahan dan perjuangan berat buat nyampe atas ini. Trus demi mendapatkan gambar sunrise gw rela melepas sarung tangan, beku – beku deh, but it’s all worthwhile.

Senyum puas penuh kemenangan

Percayalah kawan pemandangan aselinya 1000 kali lebih bagus daripada gambar – gambar di atas, jadi kalo punya berencana liburan masukkan Bromo dalam daftar kunjungan kalian. Eniwei balik lagi ke Bromo, ga terasa fajar telah berubah menjadi pagi. Sinar matahari telah sempurna menyinari alam Gunung Bromo, memberikan sedikit kehangatan bwat makhluk – makhluk yang terkena radiasinya. Setelah terang inilah baru terlihat pemandangan yang sangat menakjubkan, dimana dari lokasi penanjakkan ini terlihat jelas kawah Gunung Bromo, Gunung Batok dan di kejauhan tampak gagahnya Gunung Semeru. Penasaran sama gambar – gambarnya? Yuukk mari kita sambung ke bagian 2.

12 Comments

Filed under Di Kala Nganggur, Info yang Smoga Penting, Jalan - jalan yuukk...

12 responses to “Bromo part 1 – Mengejar Matahari

  1. Pingback: Bromo part 2 - Pemandangan Penyejuk Jiwa « Celoteh Di Kala Senja

  2. pertamax …🙂

    akhirnya nyampe juga kalian ke bromo yah ….

  3. urilucu

    woi…. aku tak bodoh maupun lugu…
    aku suka naek kereta bisnis juga ko… huhu jkt bdg
    kukira surabaya aga istimewa dikit bisnis ada ac-nya… hehehe

  4. Wuidiiihhh….Sadissstisss….
    Keren nian broo…

    Memang dahsyat yak ciptaan Sang Maha Kuasa ini…🙂

  5. wait..
    ngapain Nunk terdampar di dumai sgala..?
    next trip..karimun jawa?
    Pulau sebrang rumahku..gimana?

  6. Haris FaBiaN

    @Mas Juni
    Akhirnyaaaa…..walo ga sesuai rencana, tapi sukur dehh ga sesuai rencana, hehehe…

    @rila
    Next trip ekonomi gimana ril??? hehe…

    @aBy
    Hayooo biii…jalan2 kita…bisa ga ya ngumpulin 2001??? hehe suyee kayaknya…

    @zuam
    Wahhh klo itu biarkan pak nunung yg menjawab, piye nung?? lulus ga?? hahaha…
    Karimun Jawa??? wahh bolee tuhh om, dijadikan opsi dehh, soale anak2 pada mau ke bali tuhh, hehe…

  7. urilucu

    hayuuu… sapa takut naek ekonomi… hehe
    tpi kudu rubah schedule dulu ey fabs…. scara qt ga ketemu… hueeee…hikz.
    tungguin akyu rubah schedule dulu baru maen yaaa???? da ganteng…. hehehehe

  8. hihihi…
    bromo…
    jadi pengen pulang…
    pemandangan sunrise dr bromo bs juga loh dilihat dari rumah gue fab…😉
    bo’ong banget yak?

  9. euisy

    Haloo
    bisa minta info dong .
    Aku mau traveling ke probolinggo nih.
    Minta info penginapan di sekitar stasiiun probolinggo dong..?
    atau penginapan disekitar stasiun surabaya kota.
    Sebelumnya terimakasih.

  10. euisy

    Haloo
    bisa minta info dong .
    Aku mau traveling ke probolinggo nih.
    Minta info penginapan di sekitar stasiiun probolinggo dong..?
    atau penginapan disekitar stasiun surabaya kota.
    Sebelumnya terimakasih.

    fay.cantiq@yahoo.co.id

    Oh ya.. kalo ada info please kirim ke emailku yaaa

    sekali lagi tanks

  11. shinebutterfly

    gambarnya keren2 bgt,,,

  12. @Euisy
    Wahduuhh saya ndak nginep di probolinggonya. Saya nginep pas udah di atas. Tenang aja sepanjang jalan menuju Bromo banyak penginapan kok…murah2 lagih..nomor telponnya kaga ngatet, maap yaa…

    @shinebutterfly
    Itu pake kamea poket doang lhoo…emang dasarnya pemandangannya bagus ajaaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s