Lebaran itu lewat Badak juga

Haluuwww smuaa….gimana puasanya? bolong berapa?? trus gimana lebarannya? rame?? pulang kampung kah? berat badan gimana? naek pasca lebaran?? hehehe. Mohon maaf lahir dan batin yaa kalo ada salah – salah kata dan perbuatan. Buset telat banget yaa, bulan Syawal juga udah abiss, huhu. Gara – gara males nulis nih, makanya tulisannya baru kelar skarang.

Lebaran taun ini gw habiskan bertualang di Muara Badak, yuppp gw lagi on duty. Back to back pengen lebaran di rumahnya, jadi gw lahh jaga kandang. Menurut jadwal gw masuk tanggal 23 September dan off tanggal 7 Oktober. Itu berarti 7 hari sebelum lebaran dan 7 hari setelah lebaran. Terbayang di otak gw kalo gw ga bakalan ngerasain suasana lebaran yang biasa gw dapetin di rumah. Ga bisa kumpul bareng ortu dan adek – adek gw. Sedih juga, secara keluarga gw dah mencar – mencar, bokap kerja di Surabaya, adek gw kuliah di Jogja, nyokap ma adek gw yg paling kecil di Tangerang. Lebaran should unite us. Tapi takdir berkata lain.

1 Syawal 1429H, pagi itu hujan deras mengguyur Badak. Pulau ini memang tak mengenal musim, cuaca suka seenaknya sendiri, ujan ya ujan, terik ya terik. Hujan deras membuat kita ga bisa solat si lapangan bola. Panitia mindahin tempat solat jadi ke dalam masjid. Abis solat Ied, halal bi halal, maap – maapan sama bapak – bapak. Duuh haru banget dah, maap – maapan ampe acara nangis. Gw masih mempertahankan unsur kemachoan dalam diri gw, say no to tears man, hahaha.

picture-070Masi bisa senyum pepsodent walo di hutan

Abis itu kita kumpul – kumpul di meshol. Tampang – tampang di atas adalah contoh hidup penghuni meshol di kala lebaran. Untung ada teman – temanku ini, suasana kumpul lebarannya masih terasa. Hidangan khas lebaran sudah tersedia di meshol, ada opor ayam, ketupat, dll. Oleh karena menurut info kalo lebaran di Badak sediakan perut kosong jika mau keliling kampung, maka gw makan cuma dikit aja.

Selesai makan jam 9 WITA, artinya di jakarta sana orang udah pada selesai sholat ied. Masing – masing dari kita balik ke kamar, menelpon orang tua dan keluarga. Hiks, baru dahh terasa harunya lebaran ga di rumah. Apalagi ndenger nyokap nanya, “wes mangan ketupat le?, kamu mau disisain kacang mete ga? dihabisin sama Ferry lhoo ntar”. Ohhh tidak, hilang sudah kemachoan ini, huhuhuhu….

Dari baju koko, ganti lagi pake baju seragam dan segera pergi ke kantor. Mau kerja??? tentu tidak, Bang Piter sudah menunggu dengan sumringah di depan kantor. Dia berhasil menculik Mas Manungku beserta Rangernya. Yaaa kita mau keliling Kampung Muara Badak, Kampung Baru dan Badak-1. Tujuan awal kita adalah rumah Mas Edy Suryanto di Badak-1. Kabarnya istri beliau jago masak, ga heran kalo bapak ini subur, hahaha, ampun mas.

Berikut catatan perjalanan pencarian makan kami, hehe.

Rumah-1

Seperti yang udah kami duga, rumah Mas Edy terbaik memang (pake logat balikpapan). Menu yang ditawarkan gila – gilaan. Ada Kepiting, Udang goreng, Rendang, Ayam Suir (unik nih menu, sederhana tapi maknyuusss), dan Sop Buntut. Bingung??? yaa…memang agak – agak beda sama menu lebaran kita setaun – taun yang ga jauh dari ketupat, opor ayam, dan sambel goreng ati. Trus satu lagi, di Muara Badak ketupat kurang ngetop cuy, peran ketupat diganti sama Buras, semacam lontong tapi ga ada isinya. Tuuhh liat ajah gambarnya, eehh itu ilernya diusap dulu duoong. Belum lagi minumannya es campur yang suegeerr.

Buras, Rendang, Ayam Suir, Kepiting dan Udang

Sop Buntut

Yang paling mantap di Rumah Mas Edy adalah sop buntutnya. Rasa sop buntutnya tuh khas rumah banget. Kalah dahh sop buntut yang ada di resto. Kalo dijual di resto, gw yakin dikasi harga 50rebu juga masih ada yang beli dah. Empat jempol bwat sop buntutnya Mas.

Rumah-2

Setelah kenyang dengan rumah pertama, kami merencanakan untuk membiarkan makanan turun dulu, supaya di rumah – rumah berikutnya bisa beraksi kembali. Kami berkunjung ke Rumah Rinda, di sana kami ga makan, cuma mau cari makanan kecil khas lebaran kayak nastar, dodol, kacang, dan kawan – kawannya. Setengah jam di sana cukup untuk memperbesar void volume perut ini.

Kue – kue lebaran

Rumah-3

Rinda kami culik biar makin rame. Rumah berikutnya adalah rumah seorang teknisi corrosion temennya Piter (kaga tau diri banget dahh, udah dikasi makan, tapi ga tau yang ngasi makan sapa, huhuhu). Baru masuk rumah, salaman ama yang punya rumah aja belom, udah digiring ke meja makan, jadii yaa…santaaaaappp. Di rumah ini kami dapat Buras (wajib), sayur nangka, sambel goreng kentang, gulai ayam, abon ikan dan ketupat (akhirnya ada ketupat, tapi kalah sama Buras euy).

Buras vs Ketupat

Di rumah ini kami mendapatkan info, bahwa ada rumah yang menyediakan menu Bebek, huaaa…langsung saja, tanpa tedeng aling – aling kami berangkat ke Rumah-4. Jumlah anggota bertambah, 8 orang kalo ga salah, huhu.

Rumah-4

Benar saja sodara – sodara, di rumah ke empat ini semua mata tertuju pada Semur Bebek. Kasian Opor ayam di anggurin, huhuhu. Walo perut udah penuh banget, tapi untuk bebek selalu ada ruangan. Bebeknya empuk, bumbunya meresap dengan sempurna. Tak terasa abis dua potong dicombo sama sepotong Buras. Bener kan, hidangan orang – orang Badak ni emang gokil abis.

Semur Bebek vs Opor Ayam, Buras jadi wasit

Waktu menunjukkan pukul 12 siang, kami memutuskan untuk ke camp sebentar untuk istirahat (capek kenapa ya? dari tadi makan jugaa). Skalian buat nurunin makanan atau blowdown sedikit laahh, hehe.

Rumah-5

Hari itu benar – benar tidak produktif untuk bekerja, gw tidur siang ampe jam dua siang, wahahaha, sesuatu yang kalo gw lakukan pada waktu normal bisa di-SP, hehehe. Di kantor pun cuma ada Om Wayne Betts yang kerja beneran, yaaa secara dia ekspat dan ga merayakan lebaran, rajin betul mister. Jam 3 siang, Piter jemput gw di kantor dan kita langsung bergerak ke rumah-5. Hidangan di rumah-5 ini siihh biasa ajah, hampir sama kayak hidangan di rumah-2. Paling yang nikmat di sini cuma tape. Mungkin udah lama ga makan tape juga kali yaa. Yang menarik perhatian gw di rumah kelima ini adalah rumah itu sendiri. Rumah panggung yang terbuat dari kayu kalimantan (kuat so pasti). Trus kanan kiri masih ijo. Perkarangannya ditumbuhin rumput yang kayak karpet. Segerr lahh pokoknya kalo duduk – duduk di teras rumahnya. BTW kok kita ngomongin rumah yaa???

pa012611-1Seger yaa ngeliatnya

Rumah-6

Ga jauh dari rumah kelima, tersebutlah tumah Pak Idrus, seorang admin di departemen gw. Dari beberapa hari sebelomnya beliau emang ngajak (setengah mengancam dengan badik, hahaha, ga deng) untuk dateng ke rumahnya. Menu di sini ada Buras, Sayur Nangka, Udang Tepung, Opor Ayam dan Payau. Item terakhir adalah menu maknyusss setelah sop buntut dan bebek. Payau aka menjangan aka rusa dagingnya tuhh mirip daging sapi, cuma kalau menurut gw sihh dagingnya lebih lembut aja.

pa012619-1Payau Bumbu Rendang

Pulang dari acara muter – muter ga bisa ngapa – ngapain lagi gw, kenyaaang booo. Makan malem pun udah ga napsu lagih. Piter yang tidak merayakan lebaran pun telah mengucap sumpah bahwa pantang menghabiskan lebaran tanpa keliling Muara Badak. Tetep ajahh masih aga sedih, pengen kumpul sama keluarga.

12 Comments

Filed under Jalan - jalan yuukk..., Kunyah mengunyah, Muara Badak

12 responses to “Lebaran itu lewat Badak juga

  1. Lo gak boleh ngambil cuti ya fab..?

    Gw juga pernah tuh Fab, taun lalu… Tapi lebaran Haji…
    Beeeuh, itu aja udah beda rasanya… Meski gawean-nya dibebastugaskan…
    Tapi… Demi… Hehe…🙂

  2. hm… makanannya enak2 ya… wah.. taun ini juga udah taun kedua aku lebaran ga di “rumah”… sedih ya… ah.. tapi itu sudah berlalu.. masih banyak lebaran2 lain yang mungkin akan jauh juga dari “rumah”… apa kabar ka NIM?

  3. wancoll…
    buras!!!! huaaaa.. kangen..
    disini yah.. mpempe mulu..
    temennya pasti tekwan..
    cape deh doski..

    adik nim 2003???

  4. dwike

    hwaaa,,
    makan sebanyak itu???
    pantes aja tu perut jadi buncit..
    uda kaya bapak2..
    hwehehehe..

    amme,,
    mpempe tu uenaakkk lhoo..
    baru ama tekwan doank kann??
    hayo coba nasi minyak, model, celimpungan, mie celor, dan masih banyak yang lainnya..
    eh, kuliner di palembang yuuu…

  5. pietz

    Daging Kambing pas malam gak diceritain???
    Menu terlengkap sepanjang masa ….hihihihihi

  6. 70 kilo? anjis kaga mungkin..
    yakin ga ada satu digit di awal yang disembunyikan?

  7. Whuihhh…dah lama ga nyetuh blog nih, hihihi..maap sodara2…

    @aBy
    Di tempat ane kaga ada cuti boss…dah kebanyakan libur, masih juga minta cuti, bisa digaruk DPR ntar, hehehe…

    @Saras
    Kabar baek Sars…kamu mah enak lebaran ga di rumah, tapi kan di rumah suami, hehehe….

    @Amril
    Adik NIM 2003 tuh Saras Ril…
    Buras tuh makanan orang sulawesi lagi jangan2???

    @Wike
    Perut buncit kan karena makanan2 ringan (nan menggoda) darimu, huuhuhu…tanggung jawab nihh…hihihi…
    Hayoo dek, kapan kita ke palembang yaa???

    @Piter
    Ohhh yaa…gw lupaa sama daging kambing guling di meshol, bawaaan gw negatip ajah sih sama meshol, hehehe…

    @Yan2
    hahaha…aseli 70 kg, emang sih timbangannya belum dikalibrasi atau disertifikasi sama dinas metrologi, hhehehe…

  8. Waduh mas mas saye suke sekali lihat rumah nomer lima… pengen banget punya rumah dan halaman hijau bak permadani hijau seperti itu. Saya suke sekali mengunjungi blog-blog yang ada gambarnya.. pa lagi gambar” nyata seperti di atas, sebenrnya saya pengen posting kea di atas, cuma kadang pas ada moment tertentu males dan kadang malu mau ngambil gambarnya…

  9. trus mo nanya ni, pas moto-moto di rumah orang, mas minta izin dulu kah? (beneran nanya’ ni) syukran. Salam Ukhuwah Islamiyyah

  10. berlebaran bersama-sama sahabat memang sesuatu yaa. Nice

  11. mas izin copas rumahnya ya.. boleh gak? buat background di fb atau wallpaper di komputer kerja saya. asli saya suka sangat

  12. ulil kangen buras

    browse gambar buras muncullah blog ini…
    hahaaaa…,
    udh lama ga lebaran di muara bdak,, tempat kecil trus tumbuh, hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s