Alhamdulillah

Jum’at, 20 November 2009

Bus Patas AC nomer 34 membawa gw menerobos jalanan Jakarta, yang masih saja padat merayap di jam 10 malam, menuju rumah gw di Tangerang. Gw baru pulang dari Wisma Mulia, ceritanya sih mbantuin kawan – kawan Vico Jakarta yang lagi nyiapin acara Family Day. Kebetulan lagi off, daripada nganggur bengong di rumah. Walo udah jam 10 malem bus jurusan Blok M – Cimone ini masih aja penuh, banyak penumpang yang terpaksa berdiri ga kebagian tempat duduk. Dari pakaian yang mereka kenakan, gw tebak kebanyakan dari mereka adalah pekerja yang baru pulang dari tempat kerjanya. Bisa gw bayangkan jam 10 malem baru pulang, nyampe rumah di Tangerang jam 11 malem, dan esok pagi jam 5 atau 6 pagi harus sudah kembali berangkat. Berdiri berdesak – desakkan di Bus, jalanan macet, dan kemungkinan jadi korban aksi pencopetan di angkutan umum jadi makanan sehari – hari mereka.

Gambaran yang bikin pikiran gw sejenak menerawang ke tempat kerja gw. Okey gw  emang kerja emang di daerah remote , tengah hutan Kalimantan, dan kata Aca lebih bagusan Duri kemana – mana, hehe. Okey dengan skedul kerja gw yang 14 hari kerja dan 14 hari off, ada kemungkinan gw kerja di hari Sabtu dan Minggu. Tapi gw bersyukur karena dari kamar gw ke kantor cuma butuh jalan 5 menit, gw ga musti dempet – dempetan di bus, makan tiga kali sehari tinggal bawa udel aja ke meshol, abis makan siang bisa tidur siang  ato nonton Cut Tari ngegosip, pulang dari kantor bisa olahraga, tinggal pilih mau futsal, badminton, pitnes, ato sepedaan.

Di lain pihak, mungkin para pekerja di Jakarta kalo ngeliat kehidupan gw bisa juga bilang alhamdulillah. Mereka mungkin bersyukur tiap hari bisa ketemu keluarga, istri, anak ato pacar tanpa musti nunggu waktu off, mereka bersyukur bisa nonton pelem terbaru ato jalan – jalan di mal sehabis pulang kantor, bisa menghadiri setiap undangan pernikahan teman, atau bisa ber-Thank-God-It’s-Friday, hehe.

Sabtu, 28 November 2009

Gw dan adek gw dalam perjalanan ke BSD naek motor, gw janjian ama tukang AC yang mau masang AC di rumah gw  (logis bukan?). Janjian jam 10 pagi, tapi gw brangkat dari rumah nyokap jam 10 kurang 10, dah pasti telat. Di daerah Gading Serpong gw memacu si Honda Supra X kepunyan bokap dengan kecepatan antara 40-50 km/jam dan gw lagi di jalur kiri. Tiba – tiba Daihatsu Kuda berwarna perak tiba – tiba belok kiri. Gw yang kala itu tidak melihat mobil itu ngasi lampu sein mencoba ngerem karena si mobil sudah ada di depan gw. Sialnya motor ga bisa berhenti sempurna. Motor dengan sukses menabrak mobil dan motor jatoh.

Untungnya gw dan adek gw gapapa (keuntungan orang jawa, selalu bilang untung dalam keadaan sesial apapun, hehe).  Kaki gw cuma lecet – lecet aja, mayan nyeri sihh. Motor gapapa tapi pintu belakang tuh mobil penyok. Setelah nyolot – nyolotan ama supir tuh mobil, akhirnya gw setuju untuk membantu sebagian besar biaya benerin tuh mobil.

Tanpa bermaksut mendramatisir keadaan, gw berpikir apa yang terjadi kalo aja motor gw melaju lebih cepat, mungkin tabrakannya lebih hebat dan konsekuensinya mungkin lebih parah, konsekuensi yang males gw mbayangin, amit – amit dah pokoknya. Dengan ini tambah lagi alasan gw untuk bersyukur, gw bersyukur karena masih dikasi kesempatan untuk hidup.

Sungguh mudah sebenarnya untuk bersyukur, fokus saja sama hal – hal yang kita punya sekarang. Ga usah mikirin yang orang lain punya dan kita tidak punya. Kalau emang mau sama apa yang orang lain punya yaa berusaha, tapi kalau tetep ga dapet yaa berarti emang bukan rejeki thoo. Jangan sampe untuk bahagia saja lo kudu nunggu dapetin smua yang lo mau. Kalo lo begitu ampe kapan juga idup lo ga akan bahagia. Jadi inget, sepanjang Ramadhan lalu gw sering mendengar petikan ayat Al Qur’an yang bilang “Jika kalian bersyukur akan nikmat-Ku maka akan Ku-tambah , namun jika kalian ingkar atas nikmat-Ku maka ingatlah azab-Ku sangat pedih” (kalo salah ralat yaa). Makin gampang tho rumusnya, bersyukur dapet nikmat lebih, ga bersyukur dipecut, hehe.

Jadi, mari mengucap Alhamdulillah🙂

8 Comments

Filed under Di Kala Nganggur, Info yang Smoga Penting

8 responses to “Alhamdulillah

  1. juhee

    wahh akhirnya nulis lagi….hehehehe…selamet yaa…
    jadi sedih bacanya…makasi yaa udah diingetin…

  2. pengalamannya membuat saya berfikir untuk selalu bersyukur atas segala kejadian…

    makasih om fabian…

  3. trunkz

    fabskiiiy….
    makasi2….
    emg harus lebih banyak bersyukur ini, alhamdulillah….🙂

  4. Bang Taufiq

    Alhamdulillah elo udah mulai nulis blog lagi

  5. Wahahaha…terima kasih semuaaa…love you all…muaaahh..

  6. putri

    boss, magang di VICO yaa ?? boleh tau apa aja syaratnya dan harus kirim ato hubungi kemana ?? makasi banyak infonya yaa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s