Phuket Trip Day 3 – Pantai dan Bencong

Sungguh akhir2 ini gw sangat pemalas untuk menulis, padahal bahan untuk ditulis banyak sekali. Contoh, tulisan tentang jalan2 ke Phuket, terakhir gw tulis bulan Agustus tahun lalu, sedangkan jalan2nya sendiri bulan Januari 2010. Banyak hal yang bikin malas menulis, tempat kerja baru gw yang agak pressurized membuat gw sangat menghargai waktu luang, kalo punya sedikit waktu kosong aja bawaannya tidur2an membabi sambil nongton tipi. Yaah mudah2an ngelanjutin apa yang udah gw mulai dulu bukanlah hal yg sia2.

Okey, lanjut yaaa petualangan gw, Tisya, Piter, Ledy, Aming, Ami, Cintha, Rila, dan Yunia di Phuket. Karena perjalanan ke Phi2 Island di hari kedua yang cukup melelahkan, maka di hari ketiga ini kita berencana mau bermalas2an saja. Ada sih opsi untuk ke James Bond Island, cuma sepertinya bakalan capek perjalanannya, trus juga kok keknya paketnya mahal yaa, hahaha. Akhirnya kita putuskan untuk bermalas2an di Patong Beach, trus siang ke Phuket Town, dan malemnya nonton bencong2 Simon Cabaret.

Patong Beach

Patong adalah satu dari beberapa lokasi pantai di Phuket, kalo dari yg gw baca Patong adalah kawasan turis yang paling ramai di Phuket. Kebetulan lokasi pantai dari penginapan cukup dekat, jalan kaki gak nyampe 15 menit laah. Patong Beach itu pantai berpasir putih dengan bibir pantai yang panjang dan lebar. Air pantainya biru bening dan pantainya bersih, pokoknya damai lahh kalo di sana, cocok buat yang pingin liburan leyeh2 dan tidur2an di pinggir pantai. Payung dan kursi malas juga disewa di sepanjang bibir pantai.

Oleh karena kehidupan malam Patong yang begitu wah, maka gak heran kalo banyak kegiatan turis2 bule diakukan di malam hari. Makanya waktu yang asik ke pantainya Patong adalah pagi hari, yaa jam 10an laah, dimana bule2 itu masih tidur, hehe. Di pantai ini juga menawarkan olahraga air macam jetski, banana boat, dll. Tapi ntah kenapa kita gak ada yg minat, lebih baik bermain – main air sambil ketawa ketiwi dengan teman2. Trus hal lain yang patut dicatat adalah Patong bukan tempat liburan yang cocok untuk anak2 atau mas2 ikhwan, yaah karena banyak bule jadi weeh pakaiannya pada minim2 dan di-seksi2-in, belom lagi yang topless, hadeeuuuuhh.

Segerr yaaahh…

Keknya asik jetskian, tapi mahal😦

Okay Ami, we get your message😉

Ahhh, surgaa dunia dah ini🙂

Phuket Town

Kita maen2 di Patong ampe tengah hari dimana matahari udah ada di ubun2 yang mana ga bagus buat kulit gw yang udah dari sananya item, dan yaah pantainya udah rame bule, jadi balik lah kita ke penginapan setelah sebelumnya makan di McD karena udah mule muak sama seafood patong yg overprice :p. Siang ini kita berencana ke Phuket Town, dari namanya sih kudunya ini pusat kotanya Phuket Island. Untuk menuju ke sana kita nyewa mobil. Gak perlu repot2 nyari, tinggal minta resepsionis hotel ajah untuk nyariin mobil buat disewa. Kita dapet mobil yang bagus dengan driver yang asik juga untuk diajak ngobrol dan yang paling penting gak mata duitan.

Okay, kembali ke Phuket Town, dari yang gw baca sih di Phuket Town ini bisa liat2 bangunan2 tua bergaya portugis dan bercampur dengan budaya cina, zzzzzzzzz…yeaah boriiiingg. Bener ajah sih nyampe sana juga cengok, mo liat apaan, lebih bagus kota tua jakarta kmana2. Udara panas pula, mo jalan kaki nelusurin jalan2 bersejarah kek yang ada di web2 pariwisata juga malas. Akhirnya kita memutuskan untuk ke MAL. Yaa benar sodara sodara, jauh2 ke Phuket, pulau kecil dengan begitu banyak pantai dan teluk yang memukau, kita ke MAL. Akhirnya di mal ini kita belanja oleh2 baju kaos buat orang rumah.

Sebelum balik ke penginapan kita cari makan di Phuket Town, rencananya kita pengen nyobain tong yam aseli thailand. Si driver akhirnya ngebawa kita ke tempat kek pasar yang banyak ngejual makanan khas thai. Setelah tawaf, akhirnya kita berkesimpulan bahwa makanan di situ HARAM SEMUA, bwahahaha, walo tom yam itu masakan binatang laut, tapi ntah kenapa si vendornya selalu menyediakan masakan dengan babi sebagai sumber proteinnya. Setelah tau masalah kita, si driver nganter kita ke tempat makan dengan kriteria: ada tom yam dan tidak menyediakan babi, alhasil kita dianter ke tempat makan yang pemiliknya adalah orang MALAYSIA (muslim), okeeeee masakan thai dengan koki orang malay di kota yang gak jelas, sungguh absurd. Tapi makanannya enak kok, recommended lah, cuma yaa itu, gw lupa namanya restorannya apaaa *sungguh ini tidak ada hubungannya dengan gw yg gak suka ama malay :p*

Simon Cabaret

Sesuai rencana, malam di hari ketiga ini kita berencana nonton show Simon Cabaret.Kita dapet penawaran bagus dari hotel, yaitu 600 baht per orang, sedangkan kalo pesen lewat web bisa kena 800 baht per orang tuh. Alkisah si cabaret ini umurnya udah 16 tahun lho. Ini adalah pertunjukkan sekitar dua jam yang terdiri dari nyanyi, nari, dan yaa kabaret. Yang unik adalah performer dari seluruh rangkaian acara ini adalah transgender atau BENCONG sodara sodara. Jangan bayangin banci kaleng yang ada di lampu merah yaa, ini mah bencong bersih2 gak kalah ama cewe aseli lahh, Tisya ajah minder *ampun tis*.

Peserta Audisi Simon Cabaret ;p

Pertunjukkannya pun dikemas begitu bagus sehingga gak terkesan murahan. Kreografinya bagus, tata panggung, lighting dan sound systemnya juga oke. Terlihat kalau mereka latihan tiap hari untuk pertunjukkan ini.  Sayangnya gak bole moto pada waktu pertunjukkan. Gw sih pada dasarnya takut ama bencong, well ide tentang COWO, yang mungkin masih memiliki kekuatan COWO, yang memutuskan berganti kelamin dan juga berganti orientasi bikin gw freak. Overall, 600 baht yang kita habiskan wort it laah.

Dari pertunjukkan ini gw punya teori, jadi sepertinya ada dua tipe bencong yangada di show itu. Tinjau foto di bawah ini. Banci tipe pertama adalah yang kanan, gaya udah lenje2 kek perempuan, suara juga udah dicempreng2in, cuma keknya belum cukup duit buat permak onderdil, baik memperbesar apa yang patut diperbesar dan memotong yang tidak seharusnya dipotong. Jadi tampilan tipe pertama ini adalah lelaki kemayu. Tipe kedua seperti yang di kanan, tipe ini sepertinya sudah cukup mapan untuk permak onderdil, paling engga boopsnya udah gede lah. Kalo yang di bawah, gw kagak tau deh udah dipermak apa engga, gak sanggup awak untuk ngeliatnya, secara gak cukup bawa boorwater untuk cuci mata abis ngeliat, hahaha. Bisa dibilang tipe kedua ini adalah KW SUPERnya wanita. Tipe kedua ini yang patut diwaspadai bapak bapak, jangan sampe anda flirting  dengan tipe ini. Mas, tanya dong, kalo yg di tengah itu tipe yang mana?? Oh itu tipe om2 labil yang kalo pun punya niat untuk jadi bencong gak akan mampu bersaing di dunia perbencongan.

Ini papinyaaa…

Selesai pertunjukkan di luar gedung para performer udah berderet, ternyata mereka menawarkan jasa berfoto bersama. Dengan suara cempreng2 mereka mengajak para pengunjung untuk berfoto. Waahh baik yaaa?? eiiitss nanti dulu, gak ada yag gratis di dunia ini kawan, mau foto harus bayar, yaah minimal 30 baht laah.

Dipilih dipilih

Sungguh, kalian kok pede sih poto ama dia? gak minder kah? hahaha

Senyuum dipaksakaan, sumpee gw takut pisaaan…

And, yes he was losing his shemaleginity

Intinya mah Simon Cabaret sangat menghibur lah, patut dikunjungi jika maen ke Phuket. Cukup untuk menghilangkan rasa bete karena maen ke Phuket Town laah. Hari ketiga ini adalah hari terakhir Ami di Phuket, dia besoknya harus pulang karena harus ke Badak. Kalo yang laennya masih lanjut sehari lagi. Yah karena udah mau buka puasa, jadi saya hentikan dahulu cerita saya sampai di sini, kalau ada waktu lagi saya lanjutkan ke cerita hari keempat, mariiii.

2 Comments

Filed under Di Kala Nganggur, Info yang Smoga Penting, Jalan - jalan yuukk...

2 responses to “Phuket Trip Day 3 – Pantai dan Bencong

  1. Kiddofiston

    Kok giliran topiknya ancur, poto gw banyak yaa….hmmmm

  2. rila

    Jangan lama2 yg ke 4-nyaaa yaaaa… Heheheeh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s