Tentang Twitter

Sudah hampir tiga tahun terakhir gw menggunakan twitter sebagai salah satu alat untuk menjaga eksistensi di jagat digital ini. Seperti biasa, gw selalu menjadi orang yg telat dalam hal gabung dengan social media. Dulu orang2 masih sudah haha hihi komen2 foto di facebook, gw masih maen friendster. Kawan-kawan selalu update status lewat twitter gw masi konvensional berbagi pikiran lewat blog ini. Katrok memang gw.

Satu hal yg menarik dari twitter adalah orang bisa langsung menyapa orang lain yg di-follow-nya. Kita bisa tahu apa yg sedang dilakukan oleh orang yg kita follow dan dengan gampangnya kita bisa menyampaikan ide/pikiran kita ke orang yg kita follow tersebut. Maka jangan heran kalau misal ada akun @juanmata10 mentweet ” #NYC here we go”, maka saya sebagai fans beliau akan mereply tweetnya dengan “@juanmata10 ati2 ya bro, jangan lupa baca doa, salam buat Jose”. Gw tampak penuh percaya diri menyapa si idola, sok akrab, dan pakai bahasa Indonesia pulak. Hal yg tidak mungkin terjadi jika saya berhadapan langsung dengan dia. Kalo ada Juan Mata di depan saya, saya gak yakin bisa nyantai dan ngajak ngobrol kayak gitu.

Inilah fenomena yang gw anggap menarik dr twitter, pemalu-pemalu macam gw *self-claimed* bisa jadi orang pede macam Choki Sitohang. Gw bisa menyapa mbak Rihanna di ameriki sana, ngomenin fotonya Syahrini, mengadu ke Pak SBY ketika potongan pajak di payslip bulan Juli tinggi, gw bisa memaki-maki Pizza Hut Delivery waktu pesenan gw gak sesuai atau gw bisa mencela-cela @benhan yang Arsenalnya sudah 8 tahun gak pernah juara, walaupun saya gak kenal dia.

Semua bebas di twitter. Semua orang jadi pemberani. Semua orang jadi kritis. Dan sayangnya kritisnya sudah berlebihan dan mengarah ke arah negatif. Menghina, mencela, atau bahkan menfitnah sudah jadi sajian sehari-hari di timeline twitter.

Pernah denger orang yang namanya James O’Brien? Dia ini pria inggris berusia 24 tahun yang konon hobinya ngata-ngatain celebrity atau orang terkenal. Korbannya dia udah banyak, ada Victoria Beckham, Rio Ferdinand, Lennox Lewis. Suatu hari si O’Brien yang punya twitter account @jimmyob88 ini iseng ngata-ngatain petinju yang namanya Curtis Woodhouse (@woodhousecurtis), contoh twitnya si O’Brien ini:

@jimmyob88: @woodhousecurtis retire immediately cant even defend a pathetic little title you are a complete disgrace #awfulboxer

@jimmyob88: @woodhousecurtis haha u lost u silly mug fight to a 10 year old next time if u want to actually win u waste of spunk

Si O’Brien secara kontinyu terus terusan ngebully si Curtis, bilang kalo dia petinju payah dan nyuruh dia pensiun. Nah ini yang seru, si Curtis akhirnya ngetwit kek gini coba,

@woodhousecurtis: @jimmyob88 ill give £1000 to anybody that provides me with address and picture of this man! Knock knock!!

Gokil gaktuh. Dan karena si Curtis punya 18000 follower, jadilah ada seorang follower yang ngasi tau daerah rumahnya si O’Brien. Om Curtis abis dapet daerah si tukang bully ini langsung ngambil mobilnya, ngarah ke daerahnya si O’Brien, dan selama di perjalanan nge-live twit macam ini:

@woodhousecurtis: just on my way to sheffield to have a little chat with old friend, get the kettle on @jimmyob88 #boxing #football #sillyboy

@woodhousecurtis: when i get on @jimmyob88 road ill send a picture of the road just to let you all know that im not messing about #keyboardwarrior #boxing

Akhirnya si Curtis nyampe daerahnya O’Brien dan ngetwit sambil ngasi liat gambar nama jalannya:

@woodhousecurtisright: Jimbob im here !!!!! someone tell me what number he lives at, or do I have to knock on every door #itsshowtime http://t.co/H1qnYnbE6P

Sadar kalo si Curtis ini serius akhirnya si O’Brien jadi ciut nyalinya dan ngetwit:

@jimmyob88: @woodhousecurtis i am sorry its getting abit out of hand i am in the wrong i accept

Sayangnya konon si Curtis ketinggalan dompet dan memutuskan untuk pulang, tapi sebelum pulang doi ngasi anceman,

@woodhousecurtis: @jimmyob88 never came out to play so im going back home! maybe a bit daft what i did today but sometimes enough is enough #boxing #football

20130817-005538.jpg

Cerita ini sempet ramai dan diberitakan di media-media inggris sana, bahkan akhirnya si O’Brien dan Curtis dipertemukan di salah satu talkshow dan O’Brien minta maaf untuk kelakuannya di twitter. Kayaknya dia udah gak berani lagi nge-cyberbully orang-orang yg gak dikenalnya.

Contoh kasus di atas adalah hal buruk yang bisa terjadi kalo kitagak bisa behave di social media. Di twitter orang bisa seenaknya bilang “Bego lo!”, coba bayangin kalo lo lagi duduk di halte dan tiba-tiba ada yang bilang “Bego lo!”. Gw yakin paling engga lo bakalan marah dan kalo yg ngatain lebih kecil dari lo (atau nyali lo emang gede), lo akan nempeleng itu orang pasti.

Twitter bikin orang berani dan pede mengungkapkan pikiran dan unek-unek. Kasih satu kasus atau permasalahan, maka segenap massa twitter akan berkomentar. Apakah di dunia nyata juga seperti itu? Kayaknya sih engga deh. Contoh, dulu waktu kuliah kalo ada dosen nanya tentang suatu masalah, berapa orang sih yang ngacung? Satu dua orang kan pasti. Yang gak ngacung itu pasti either gak tau jawaban atau tau jawaban tapi gak pede. Kalo aja dosennya ngasi kuliah di social media misalnya. Itu mahasiswa dari yang tau punya jawaban yg bener ampe yang jawabannya ngaco-ngaco pasti akan reply.

Jadi menurut gw sih yaa, kalo harusnya lo berani ngomong di twitter seberani lo ngomong secara berhadap-hadapan langsung. Apalagi kalo twit lo bernada menghina, melecehkan, atau memancing keributan. Supaya lo siap kalo ada orang kayak Curtis Woodhouse yang gak terima sama omongan lo!

2 Comments

Filed under Di Kala Nganggur

2 responses to “Tentang Twitter

  1. guciano

    sebagai fans blog lo, gw komen pertamax Fab. beu, tulisannya cukup berat dan update banget dgn social media🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s